Wednesday, 26 April 2017

Ibrah Di Sebalik Pintu Rosak

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Hari ini merupakan hari ketiga kami menginap di Jinhold Apartment Bintulu untuk minggu ke 2 sesi mencari rumah sewa di Bintulu yang setakat ini hasilnya agak mengecewakan. Apabila ada rumah yang memenuhi ciri yang dikehendaki selalunya sewanya pula melebihi bajet kami, manakala kebanyakan yang di dalam bajet pula, lokasinya kurang selamat dan rumah juga tidak menepati ciri yang dikehendaki. Bukan terlalu memilih namun hakikat yang kami nanti hanya akan tinggal berdua sahaja semasa suamiku di pelantar, memerlukan tapisan yang agak ketat. Nampaknya kesukaran mencari rumah sewa di Bintulu tidak jauh berbeza berbanding tahun 2012 semasa aku mula bertugas di Hospital Bintulu. Semoga Allah berikan yang terbaik.

Alhamdullilah rezeki kami menginap di Jinhold Apartment dengan harga promosi RM99 untuk bilik Studio dengan pakej sarapan percuma. Ia juga menyediakan perkhidmatan dobi layan diri percuma untuk penghuninya. Untuk makan tengahari pula kami membeli di kafeteria Abang Mat di bangunan LHDN yang terletak bersebelahan. Harganya berpatutan dan menunya nasi campurnya juga pelbagai pilihan.

Berbalik kepada pintu rosak, seusai aku dan anakku bersarapan di kafe dan membungkus makanan tengahari, kami kembali ke hotel dan mendapati bahawa pintu tidak dapat dibuka walaupun kad yang di"swipe" berfungsi. Setelah hampir 30 minit menunggu pekerja penyelenggara, dan 30 minit lagi tempoh membaiki kunci, kami akhirnya dapat masuk ke bilik kami.

Insiden ini membuatkan aku teringat tentang intipati salah satu majlis ilmu yang aku dengar di Youtube tentang manusia yang muflis di akhirat. Kita menyangka bahawa kita telah melaksanakan semua perintah Allah namun akhirnya sia-sia kerana amalan kita tidak diterima atau pun pahalanya diberikan kepada pihak yang kita umpat atau zalimi. Nauzubillah himinzalik. Pintu bilik itu ibarat pintu syurga yang tersedia dan Allah memudahkan kaum wanita untuk memasukinya mengikut mana-mana pintu. Namun semasa peristiwa Isra' Mikhraj, Rasullulah saw melihat ramai kaum wanita di neraka. Dosa yang paling banyak dilakukan oleh wanita adalah dosa antara dua rahangnya (mengumpat, mencela, menghina dsbnya) serta dosa tidak mentaati suami. 

Aku yang baru diuji dengan pintu bilik rosak telah mula memberontak di dalam hati mencemuh pengurusan hotel, begitulah lemahnya imanku. Sedikit ujian telah mula merungut berbanding hamba Allah lain yang diuji dengan lebih hebat. Sedangkan segala yang terjadi merupakan ketentuan Allah, malahan tiada sehelai daun yang gugur diluar pengetahuanNya. Mahu masuk syurga namun ujian yang sedikit pun tidak mampu ditangani dengan hikmah. Ya Allah aku tidak layak untuk syurgaMu namun aku juga tidak sanggup menanggung siksa nerakaMu. Pilihlah kami Ya Allah untuk masuk syurgaMu tanpa hisab, aamiin.
Percubaan membuka pintu oleh Pekerja Penyelenggaraan

Proses membaiki pintu

Sunnah Mengibas Tempat Tidur

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Sebagaimana kita semua telah mengetahui bahawa salah satu sunnah Nabi s.a.w. sebelum tidur adalah mengibaskan tempat tidur sebanyak 3 kali. Sememangnya tiada satupun perlakuan baginda yang dilakukan tanpa sebarang faedah. Ternyata hikmahnya adalah untuk memastikan kutu yang ada di tilam itu akan hilang. Makanan kutu ini adalah sel-sel kulit kita yang mati dan gugur setiap kali kita tidur. Kutu ini tidak dapat dihilangkan melalui basuhan cadar dan tilam termasuk sekiranya tilam itu dijemur turut tidak dapat membunuh kutu ini,

Dari segi spiritual pula, hikmahnya adalah di atas tilam itu turut tidur adalah makhluk yang dilaknati Allah iaitu syaitan yang direjam. Maka dengan mengibas tempat tidur dengan membaca Bismillah akan menghalau makhluk tersebut serta mendapat pahala mengamalkan sunnah nabi s.a.w.

Semoga dapat kita amalkan bersama dan menjadi ilmu yang bermanfaat.

Tuesday, 25 April 2017

3 Produk Terbaru Keluaran Herbalife

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Alhamdullilah Herbalife baru melancarkann 3 produk terbarunya iaitu Green Tea Mix, Garlic Plus dan Celactivo. Telah berada lebih 30 tahun dalam pasaran, Herbalife semakin mengukuhkan pasarannya. "Tea Mix" yang merupakan salah satu produk teras Herbalife dalam pengurusan berat badan dengan Khasiat "ABCD" iaitu "Anti Aging, Burn Fat, Cleansing and Detoxification" kini muncul dengan perisa baru "Green Tea". Khasiat bawang putih memang tidak dapat dinafikan, kini dengan "Garlic Plus" ianya lebih mudah dan penuh khasiat. Celactivo pula berkesan untuk membunuh radikal bebas. Jangan tunggu lagi, segera hubungi Pengedar Bebas Herbalife yang sah di talian 017 370 6530. Anda bertanggungjawab sepenuhnya atas kesihatan anda.





Sunday, 23 April 2017

Pakej "Boat Tour" dan Makan Tengahari di Lamin Dana

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Seterusnya sebagaimana yang dijanjikan kami menuju ke Lamin Dana yang terletak kira-kira 5 km daripada hotel bagi mengikuti pakej "Boat Tour" dan makan tengahari masakan tradisional Melanau. Lamin bermaksud rumah manakala Dana bermaksud tradisional atau lama, Lamin Dana merupakan rumah tradisional masyarakat Melanau namun binaan sedikit rendah berbanding rumah asalnya. Ia merupakan "homestay" / rumah inap Melanau yang dibangunkan oleh seorang wanita gigih bernama Puan Rose, beliau merupakan generasi ke 9 dalam keturunannya. Beliau membangunkan rumah itu sebagai satu usaha mengekalkan segala tinggalan masyarakat Melanau disamping memperkenalkannya kepada pelancong terutama pelancong luar negara yang amat meminati kebudayaan dan keunikan masyarakat Sarawak yang berbilang bangsa. Bagiku, rakyat Malaysia sewajarnya lebih menghargai khazanah negara kita berbanding berbangga dengan pencapaian negara luar yang kurang nilai ketamadunannya. Disebabkan itu, kami memang berniat untuk menjelajah seluruh Sarawak sementara kami direzekikan untuk berada di Bumi Kenyalang ini. Ia merupakan peluang untuk bermusafir di Bumi Kenyalang tanpa kos menaiki belon namun sebaliknya menggunakan MyVi hitamku yang telah menjelajah keseluruhan bumi Malaysia termasuk Sabah dan Sarawak. Walaupun tiada kereta mewah namun yang pasti direzekikan bermusafir ke seluruh negara. Ia juga sudah terlalu mewah bagiku kerana kereta tetap sebuah kereta tanpa mengira jenama, asalkan ia berfungsi membawaku tanpa sebarang masalah dari satu tempat ke satu tempat. 

Berbalik kepada "boat tour", kami menaiki bot kecil yang hanya cukup-cukup memuatkan kami 4 orang. Perjalanan diteruskan dengan menyusur sungai Telian, cuaca panas tidak terasa kerana redupnya laluan sungai dengan pohon-pohon rendang terutamanya pokok nipah. Pemandangan kami disajikan dengan kehidupan masyarakat setempat yang menikmati waktu-waktu senggang makan beramai-ramai secara santai di pangkin belakang rumah menghadap sungai. Anakku yang ramah tidak putus-putus menyapa setiap orang dijumpai. Keramahan masyarakat kampung terserlah apabila turut melambai setiap kali kami melalui di belakang rumah mereka. Pemandangan yang tidak lagi berlaku di kota-kota besar metropolitan di mana kadang kala jiran sendiri pun tidak dikenali. Aku bersyukur di tempatkan di Sarawak dan anakku berpeluang membesar di sini. Sekurang-kurangnya dia tidak kekok berada dalam suasana kampung. Malahan dia amat teruja dengan pelbagai soalan keluar dari mulut mungilnya. Ini juga merupakan satu pelajaran untuknya, kerana setiap inci bumi Allah ini adalah satu pengajaran untuk mereka yang ingin berfikir.

Kami turut berpeluang singgah di salah sebuah "belanga" iaitu tempat membuat sagu, iaitu salah satu kegiatan utama penduduk di sini. Menurut Puan Rose, kebiasaanya tiada yang bekerja membuat sagu pada hari Ahad namun nampaknya ia rezeki kami. Seorang wanita sedang giat mengeringkan sagunya. Menurutnya beliau mula bekerja jam 3.30 pagi, waktu ramai antara kita sedang lena diulit mimpi. Tugas menyiapkan sagu mengambil masa lebih kurang 8 jam dan ia dilakukan secara sendiri. Anakku amat seronok apabila diberi peluang untuk mengayak sagu. Kagum melihat kegigihan wanita ini menyiapkan sagu tersebut dan apabila mengenangkan harga jualannya di pasar hanya RM5 sebungkus, aku rasa sungguh tidak berbaloi dengan usaha yang dilakukannya. Kita sering tawar menawar apabila membeli produk hasil keluaran warga kampung ini sedangkan kita tidak merasai perit jerih mereka mengusahakannya. Namun kita tidak berkira apabila ingin membeli segelas kopi berjenama yang berharga RM15 segelas, Ya Allah ampunkan kami dan Kau lipat gandakan lah pendapatan para penduduk kampung khasnya yang bertungkus lumus meneruskan kehidupan.

Kehidupan di sini amat sederhana, dan jauh dari kekalutan yang sering melanda hidup di bandar. Sepanjang laluan "boat tour", ramai yang memancing termasuk seorang wanita yang memancing dari atas jambatan dengan 4 batang pancing. Kecekapan pemandu bot kami turut teruji apabila enjin bot tersangkut pada mata kail salah seorang pemancing. Beliau dengan cekapnya berjaya merungkaikan mata kail yang tersangkut di enjin bot sebelum kami meneruskan perjalanan. Suasana sepanjang sungai yang redup dengan pohon-pohon rendang menyebabkan kami leka sehingga tidak sedar sudah waktu untuk makan tengahari.

Di Lamin Dana telah tersedia hidangan tengahari menu tradisional Melanau iaitu terung belacan, umai ikan pirang, "fish cake homemade", labu masak lemak campur sayur manis, udang atau payak rebus dan yang paling istimewa linut yang dimakan bersama sambal belacan. Kami meninggalkan Lamin Dana dengan perut yang kenyang dan kenangan manis yang sukar dilupakan.












Kemeriahan Pasar Nelayan Mukah

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Musafir di Mukah diteruskan pada pagi ini dengan memulakan lawatan ke Pasar Nelayan Mukah walaupun mengikut perancangan awalnya kami akan mengikut lawatan melalui bot anjuran Lamin Dana namun mesej yang diterima di awal pagi daripada Puan Rose pemilik Lamin Dana yang lawatan kami terpaksa ditunda sehingga jam 10 pagi kerana keadaan air sungai yang cetek tidak membolehkan bot bergerak di awal pagi. Maka kami mengambil keputusan ke Pasar Nelayan terlebih dahulu.

Suasana di pasar sangat meriah dengan pesta menjual pelbagai hasil laut terutama udang yang hanya berharga antara RM5 hingga RM15 sekilo, amat menggiurkan kami pengemar makanan laut, semoga dijauhkan dari penyakit gout, alhamdullilah ada Herbalife. Kalau diikutkan hati mahu sahaja aku memborong udang-udang yang amat menyelerakan itu namun disebabkan kami tidak akan balik ke Miri namun sebaliknya masih tinggal sementara di hotel di Bintulu untuk meneruskan pencarian mencari rumah sewa maka niatku memborong udang terbantut. Kulihat ramai yang membawa bekas ais besar untuk mengisi borongan makanan laut sebagai ole-ole dari Mukah. Rupanya sekarang memang musim udang. 

Kami juga berkesempatan menaiki bot tambang untuk ke Kampung Seberang Mukah, tambangnya hanya 50 sen seorang bagi laluan dua hala. Sangat-sangat murah namun itulah sahaja jalan perhubungan terpantas bagi para penduduk kampung seberang berbanding jalan darat yang agak jauh. Selain, makanan laut yang meriah dijual, terdapat sayur-sayuran serta yang menariknya NENAS SAWIT yang sangat besar saiznya. Selain itu, terdapat kedai yang menjual pelbagai jenis kerepek dan kuih tradisional kering seperti bahulu mini, kuih sagu, kuih karas dan sebagainya dijual hanya RM1 sepaket. Memang kami memborong sakan. Walaupun hari masih awal, terdapat gerai menjual ikan bakar dan ikan salai yang amat menggamit selera namun disebabkan perut masih kenyang selepas sarapan di hotel maka ia berjaya menahan diri dari membeli, kami hanya mengambil bau sahaja sebagai syarat.

Di kawasan lapang berhadapan Pasar Nelayan pula terdapat pasar minggu yang menjual pelbagai barangan tradisional seperti keris, bakul, pakaian tradisional termasuk tanduk rusa dan alat musik seperti gendang dan kompang. Barangan antik seperti barangan tembaga serta bekas sirih juga ada dijual, amat sesuai untuk memperkenalkan kepada anakku barangan yang telah pupus di pandangan kebanyakan masyarakat moden kini. 

Lawatan singkat ke Pasar Nelayan meninggalkan memori indah tentang hasil alam kurnian Allah kepada penduduk Mukah yang masih ramai mengekalkan amalan tradisional terutama dari segi menangkap ikan menggunakan jala. Kami terpaksa meninggalkan pasar nelayan kerana jam telah hampir menunjukkan pukul 10 pagi untuk kami ke Lamin Dana pula meneruskan kembara. 




Atas bot tambang untuk ke kampung seberang.

Para nelayan dengan hasil masing-masing. Terus dijual ke pasar, segar dari sungai


Nenas Sawit



Pelbagai pilihan kudapan, sangat menarik dan amat murah


Saturday, 22 April 2017

Mukah- Kau Tunggu Aku Datang

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Mukah adalah salah satu daerah yang menjadi sasaran kami untuk dijelajahi seterusnya. Alhamdullilah dengan berada di Bintulu kami dapat menjimatkan jarak perjalanan sejauh  220 km berbanding jika bertolak dari Miri. Kebetulan niat kami untuk merasai "Pesta Kaul Mukah" diizinkan Allah pada tahun ini. Pesta tahunan kaum Melanau ini bermula 22 April sehingga 20 April 2017.

Memulakan perjalanan sejauh 230 km bermula jam 9.30 pagi diiringi hujan renyai-renyai sepanjang jalan. Lalulintas agak perlahan disebabkan cuaca serta banyak kenderaan berat. Sepanjang laluan juga dapat dilihat proses menaiktaraf jalanraya sebagai sebahagian Lebuhraya Pan Borneo. Pengalaman yang tidak dapat kulupakan sepanjang kami menjelajah di sekitar Sarawak adalah bersedia menahan pundi kencing kerana tidak seperti di Semenanjung, tiada RnR sepanjang perjalanan kecuali kedai makan yang kebiasaannya antara lebih 100 km antara satu sama lain. Aku juga pernah terpaksa menebalkan muka melepaskan hajat kecil di tepi jalan semasa dalam perjalanan Miri-Sibu setelah bertahan lebih 1 jam. Pundi kencingku rasa tidak dapat ditahan lagi. Keindahan pemandangan yang kehijauan sepanjang perjalanan diikuti dengan pelbagai jenis rumah panjang yang kebanyakannya telah diubahsuai menjadi lebih moden amat mempersonakan. 

Setiap kali memulakan permusafiran, kami sentiasa berniat agar diizinkan bersolat di awal waktu dan agar Allah Ya Baari mengaturkan perjalanan kami untuk berjumpa dengan rumahNya untuk bersolat seawal waktu. DiizinkanNya menunaikan solat jamak Zohor dan Asar di Surau Kampung Penipah lebih kurang 40 km dari Bandar Mukah. Kami tiba di Mukah lebih kurang jam 1.30 petang dan terus ke tapak Pesta Kaul 2017. Kebetulan, semasa itu sedang berlangsung pertandingan saringan "Lubak Salui Lukut" ala-ala sampan longkang besar yang dibuat dengan daun Pepakis Besar. Sangat unik dan menarik. Selain itu, terdapat ramai yang sedang menghias gerai-gerai komuniti masing-masing. Sungguh meriah. Itulah keunikan Sarawak yang masih mengekalkan adat budaya yang telah bertahun-tahun sebati di jiwa tanpa mengira usia.

Perbualan dengan salah seorang peserta menyatakan bahawa setiap penyertaan Lubak Salui Lukut dikenakan bayaran RM21 dan terdapat lebih 380 kapal yang dipertandingkan, bayangkan terdapat 68 peringkat saringan. Kemeriahannya amat terasa.

Kami singgah untuk makan tengahari di Restoran Nor Azmiza yang kusangka restoran masyarakat tempatan namun rupanya ia milik peniaga keturunan India Muslim. Aku agak terkejut juga apabila mendapati banyak restoran dan kedai kepunyaan masyarakat India dan Pakistan di Mukah sedangkan di Miri dan Sarawak amnya agak kurang golongan tersebut. 

Sebelum "check in" di Kingwood Hotel, kami mencarai "Lamin Dana" yang merupakan homestay Rumah Melanau Asli sebagaimana cadangan rakan suamiku. Cadangan asalnya untuk menginap di sama 1 hari namun disebabkan kami tidak membuat tempahan awal, penginapan telah penuh. Namun demikian, kami bersetuju untuk mengikut "boat tour" dan jamuan tengahari makanan Melanau esok dengan harga RM120 setiap seorang dan percuma untuk anakku yang berjaya menawan hati pemilik homestay Puan Rose, alhamdullilah. Malahan beliau menjanji akan memberikan lebih diskaun lagi untuk esok.

Setelah menikmati "movie marathon" : White House Down, Captain America dan London Has Fallen melalui Channel Fox Movie Premium di Kingwood Hotel maka perut yang menjerit-jerit minta diisi telah dimurahkan rezeki olehNya untuk menjamu selera di Riverside Seafood. Restoran Muslim yang sangat menarik susunaturnya ala-ala restoran "High Class". Bukan sahaja suasananya menarik, masakannya juga amat sedap terutamanya Udang Butter Basahnya. Kami memilih menu Ambal Masak Halia, Midin Masak Bawang Putih dan Telur Dadar. Midin dan Ambalnya memang segar dan perkhidmatannya juga cepat. Amat berpuas hati malahan telah bercadang untuk datang lagi esok, in sha Allah. Jika anda ke Mukah, kami amat mengesyorkan anda ke Riverside Seafood, anda pasti menggemarinya.

In sha Allah nanti sambung lagi tentang kisah di Mukah. Tunggu!!!!



MYVI Hitamku yang telah berbedak akibat keadaan jalan yang berhabuk, Sungguh banyak jasamu MyVi kesayanganku.

Sebahagian dekorasi dalam Restoran Riverside Seafood.


Friday, 21 April 2017

Amalan Seharian

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Salam penghulu segala hari dalam bulan mulia ini, selesai sudah minggu ke 3 bulan April 2017 dan tanpa kita sedari, berbaki kurang 40 hari lagi bertemu Ramadhan 1438H, jika diizinkan Allah. Bilakah kali terakhir kita bermuhasabah berkenaan amalan kita? Aku sendiri pun telah lama tidak bermuhasabah diri sedangkan kita dituntut untuk sering bermuhasabah tentang diri setiap masa agar ia selari dengan kehendak Allah. Yang pastinya kita hanya sering risau pandangan manusia dan lupa dengan pandanganNya.

Amalan sehari daripada saat kita membuka mata sehingga kita menutup mata, berapa lamakah tempoh yang kita benar-benar mengabdikan diri kepadaNya yang telah mengurniakan nikmat Iman dan Islam kepada kita? Aku mengaku yang tidak sampai 30 minit kerana aku sering lalai dengan urusan dunia semata-mata. Berapa ramai antara kita yang mengamalkan sunnah Rasullulah saw semasa hendak tidur terutamanya berkaitan mengambil wuduk sebelum tidur? Aku sendiri sering lupa atau sengaja melupakan diri disebabkan nikmat ingin tidur lebih tinggi dari mengikuti sunnah Nabi saw, astagfirullah hal azim, kami mohon keampunanMu Ya Allah.

Kalimah yang ringan di mulut namun berat di timbanganNya iaitu "SubhanAllah wa bihamdih dan SubhanAllah hil a'zim" juga gagal aku basahkan lidahku walaupun hadith telah menyatakan dengan membacanya sebanyak 100 kali sehari dapat menghapuskan dosa walaupun sebagai buih dilautan. Masya Allah sombongnya aku Ya Allah. Sesungguhnya Engkau Maha Pengasih Ya Allah rezekikan kami membacanya Ya Allah, jadikan ia amalan seharian kami Ya Allah, bantu kami.

Sesungguhnya semasa Israk dan Mikhraj, Rasullulah saw telah melihat ramai wanita di neraka dan salah satu golongan wanita adalah yang sering mengumpat, Ya Allah, jauhkanlah kami dari dosa mengumpat Ya Allah, gantikan ia dengan zikir kepadaMu setiap masa dan mengajak orang lain juga mengingatiMu terutamanya anak-anak kami kerana kamilah Madrasah pertama mereka.

Aku kongsikan amalan seharian yang dicadangkan oleh Ustaz Ismail Kamus untuk panduan bersama dan semoga kita dipilih untuk mengamalkannya bersama-sama.