Tuesday, 18 April 2017

Trip ke Bekenu

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,


Ikan Yu...sekilo RM8. Sedap buat umai, makan dengan nasi panas-panas




Kecekapan menyiang ikan yu...sekelip mata sahaja. Sambil menyiang sambil berkongsi resepi. Terbaik !!!

Tandas wanita yang sangat bersih


Tahniah untuk warga Bekenu dan Majlis Daerah Sibuti



Astagfirullah halazim, telah 12 hari aku tidak berblog, tiada niat untuk meninggalkan bidang yang baru diceburi dan menjadikan "labah-labah" bersarang di sini. Memang terasa giannya hendak berblog setelah mengikuti latih tubi 44 entri dalam masa 20 hari. Namun atas beberapa kekangan terutamanya kesibukkan (alasan semata-mata) kerana kehidupan "nomad" dalam masa 2 minggu ini setelah suamiku diarahkan berpindah ke Bintulu dengan kadar segera bagi menggantikan kekosongan yang kritikal. 

Sebelum menerima arahan tersebut, kami sempat berkunjung ke Bekenu pada 9 April 2017. Bekenu terletak kira-kira 50 km dari Miri. Ia terletak di bawah pentadbiran Majlis Daerah Sibuti. Kami sering berkunjung ke sini terutamanya untuk "short getaway" dari Miri disebabkan lokasinya yang berhampiran. Sibuti sebuah pekan kecil dan masih mengekalkan beberapa ciri tradisional seperti perlu menggunakan bot penambang untuk sampai ke kampung di seberang. Kini sebuah jambatan sedang dalam proses pembinaan berhampiran RTC Sibuti yang pastinya memberi kelegaan kepada para penduduk Bekenu.

Hujung minggu di Bekenu meriah dengan pasar minggu yang kini diadakan di RTC di mana sebelum ini diadakan di hadapan dataran Bekenu berhampiran jeti bot penambang. Rambang mata melihat hasil-hasil laut yang segar seperti udang dan sotong. Kami mengambil peluang memborong hasil laut untuk bekalan 1 minggu termasuk sekilo ikan yu untuk dibuat umai ikan yu.

Resepi umai ikan yu ini kami peroleh secara "hands on" daripada penjual ikan itu sendiri. Memang sedap dan menyelerakan untuk dimakan bersama-sama nasi panas. Disebabkan aku suka pedas maka umai ku memang agak pedas. Padaku ia amat menyelerakan. 

Yang paling aku puji RTC Sibuti ini adalah tandasnya yang sangat bersih dan wangi. Memang "rare" untuk jumpa tandas awam sebersih di RTC Sibuti. Diharap ianya berkekalan kerana ia melambangkan imej penduduk dan para pengguna.

No comments:

Post a Comment