Thursday, 27 April 2017

Cabaran mendidik anak

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Diuji dengan kesukaran mendapatkan zuriat selama 11 tahun dan akhirnya dikurniakan zuriat lelaki melalui kaedah IVF (Bayi Tabung Uji) menggunakan Frozen Embryo setelah percubaan kali pertama gagal, memang tidak mudah. Namun kini, setelah zuriatku berumur 3 tahun 5 bulan, aku dapat merasakan bahawa mendidik anak itu JAUH LEBIH SUKAR daripada melahirkan anak. Aku tidak menitiskan air mata semasa melahirkan anakku kerana aku tidak melahirkan secara normal sebaliknya melalui pembedahan terancang (planned ceaserean) kerana anakku dikira "precious baby". Tarikh kelahirannya telah ditetapkan pada minggu ke 38 yang kebetulan jatuh pada hari Jumaat yang mulia tepat jam 1.15 tengahari sewaktu azan zohor berkumandang. Ramai ibu-ibu bertuah yang melahirkan anak secara normal mengatakan bahawa yang melahirkan secara pembedahan ini mudah, namun hanya yang melaluinya sahaja yang tahu kesakitannya, sehingga kini kesannya masih terasa. Apapun kaedah kelahiran, itu bukan tanda aras kejayaan seorang ibu.

Ibu merupakan madrasah pertama untuk seorang anak. Dalam tempoh 3 tahun lebih ini, airmataku yang tumpah melebihi airmata yang tumpah sepanjang 11 tahun. Ini kerana aku merasakan betapa sukarnya mendidik DIRIKU  sendiri yang banyak kelemahan dan kejahilan, kerana aku adalah role model pertama anakku. Hajatku yang menggunung tinggi untuk menjadikan anakku sehebat Sultan Muhammad Al Fateh dan Imam Syafie tidak setanding dengan kejahilanku. Setiap hari aku belajar ilmu baru sewaktu aku bersama amanah Allah ini. Berperang dengan emosi diri yang sering melahirkan amarah bukan sesuatu yang mudah. Aku rasakan bahawa aku bersifat "tiger mother" sedangkan aku inginkan anakku menjadi seorang yang penyabar. Setiap anak dilahirkan bersifat fitrah, jadi sebagai ibubapa, kita perlu bertanggungjawab sepenuhnya kerana ia akan disoal di sana kelak. Ya Allah bantulah aku. Perbaikilah segala urusan berkaitan zuriat keturunan kami.




Damailah Kau Di Sana Adik Mohamad Thaqif Amin bin Mohd Gaddafi

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,


Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Semalam (26 April 2017), tepat jam 2.05 petang, anak syurga Mohamad Thaqif Amin bin Mohd Gadaffi 11 tahun telah dijemput bertemu Penciptanya. Kisah beliau yang tular di media-media sosial sejak 2 minggu lepas kini menjadi perbincangan hangat. Aku amat terkesan dengan kisah anak syurga ini yang pastinya mempunyai hikmah disebaliknya. Semoga roh arwah dicucuri rahmat dan keluarganya diberikan kekuatan menghadapi dugaan ini. Sesungguhnya kita milik Allah dan kepadaNya kita akan kembali.

Sememangnya hati seorang ibuayah akan hancur setelah anak yang diharapkan menjadi pencen kubur telah kembali kepadaNya di awal usia dan semasa sedang berjihad menjadi seorang Al Hafiz. Sudah pasti Allah menggantikan yang lebih baik untuk keluarga arwah. Ketenangan ahli keluarga arwah menghadapi dugaan hebat Allah ini termasuk meminta agar semua spekulasi dihentikan segera amat mengagumkanku. Allah Maha Mengetahui kekuatan setiap hambaNya.

Pastinya setiap ibubapa mempunyai hasrat untuk menjadikan anaknya seorang hafiz/hafizah walaupun ibubapanya sendiri bukan seorang hafiz/hafizah, sama seperti diriku. Bercita-cita menjadikan anakku seorang Al Hafiz yang berjaya di dunia dan di akhirat. Pendapat peribadiku terhadap insiden ini adalah perlu dilakukan siasatan yang menyeluruh berdasarkan catatan peribadi arwah. Seorang anak kecil meluahkan isi hatinya di atas sekeping kertas tidak wajar diketepikan. Memukul atas dasar didikan sememangnya dibenarkan dalam Islam terutamanya dalam isu solat, namun memukul atas dasar kemarahan semata-mata adalah KEJAM.

Warden asrama berusia 29 tahun yang dituduh memukul arwah telah dilanjutkan reman dan pertuduhan telah ditukar kepada pembunuhan. Setiap orang dianggap tidak bersalah selagi belum dibuktikan, begitulah undang-undang dunia. Keadilan sebenar adalah disisiNya. Namun aku rasa kita tidak sewajarnya terus memburukkan lagi situasi tertuduh kerana kita tidak berada ditempatnya. Mendidik seorang anak bukanlah mudah terutama jika anda terpaksa mengendalikan lebih daripada seorang anak yang bermacam-macam kerenah. Sebagai seorang ibu kepada seorang anak, sememangnya aku tidak layak memberi komen berkaitan penjagaan anak berbanding ibu-ibu hebat yang berkerjaya dengan anak yang ramai. Trend terkini menghantar anak-anak ke tahfiz seolah-olah menjadi satu kemestian dan perlumbaan dengan menyerahkan sepenuhnya tanggungjawab mendidik anak kepada guru-guru. Sewajarnya kita membetulkan niat bahawa sesempurna manapun institusi pendidikan itu, amanah mendidik anak adalah tanggungjawab ibubapa. Ini tidak bermakna aku menyokong tindakan mana-mana pendidik yang memukul dengan amarah dan kejam.

Sekiranya setiap ibubapa menjalankan amanah masing-masing dengan sehabis baik, sekurang-kurangnya ia membantu meringankan beban setiap pendidik yang telah berkorban masa dan tenaga mendidik anak-anak kita sehingga kadangkala mengorbankan anak mereka sendiri. Peringatan ini adalah untuk aku seorang pendosa yang bercita-cita menjadikan anakku seorang Al Hafiz seawal usia.

Catatan arwah adik Thaqif