Friday, 31 March 2017

Produk Penjagaan Kulit Herbalife

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Herbalife bukan sahaja mempunyai produk pengurusan berat badan namun juga produk penjagaan kulit yang terbahagi kepada jenis-jenis kulit seperti kulit biasa, kulit kering, kulit berminyak dan kulit kombinasi.

Produk ini datang dengan Jaminan Pulangan Wang yang merupakan polisi Herbalife. Dapatkan analisa kulit anda sekarang melalui Pengedar Bebas Herbalife 017 370 6530. Kami sentiasa bersedia membantu anda.


Sunnah Tidur, Sunnah Makan dan Sunnah Semasa Mandi

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Alhamdullilah kita dipertemukan sekali lagi dengan Penghulu segala hari iaitu Hari Jumaat yang mulia. Untuk yang bekerja di sektor Kerajaan waktu rehat yang panjang digunakan oleh kaum Hawa untuk sesi "gathering" dan "shopping". Namun lelaki Muslim didoakan agar tidak ramai yang tiba-tiba merasakan diri "Musafir". Amalan sunnah Jumaat yang aku amalkan walaupun sedikit memastikan sentiasa memotong kuku anakku di hari Jumaat serta mengajarnya membaca niat mandi sunat Jumaat.

Setiap yang diperlakukan oleh Nabi SAW adalah untuk menyempurnakan akhlak dan pastinya ada hikmah disebalik setiap perlakuannya. Aku ingin berkongsi beberapa sunnah yang aku tahu, jika ada tertinggal, mohon sabahat betulkan dan tambah. Sunnah tidur:-

  1. menepuk bantal dan tempat tidur;
  2. mengambil wuduk sebelum tidur;
  3. membaca surah 3 Qul dan meniup ke tapak tangan dan menyapu ke seluruh badan yang tercapai;
  4. membaca Surah Al Mulk dan doa tidur; dan
  5. tidur mengiring ke kanan.
Sunnah Makan:

  1. makan menggunakan 3 jari sahaja;
  2. berhenti sebelum kenyang;
  3. menjilat jari selepas makan;
  4. tidak mencela makanan.
Sunnah di bilik mandi:-

  1. Mandi sebelum subuh;
  2. Memakai selipar di dalam tandas;
  3. Masuk dengan kaki kiri dan keluar dengan kaki kanan;
  4. Menutup kepala semasa memasuki tandas;
  5. Mandi dengan memulai dari kaki, ke lutut, ke pinggang, badan dan akhir sekali baru kepala.
Semoga kita sama-sama dapat mengamalkan sunnah-sunnah Nabi SAW, mulakan dengan sedikit namun konsisten kerana yang penting adalah niat untuk cuba sebaik mungkin mengikutinya dengan doa agar Allah menerimanya sebagai salah satu tanda kita semua mencintai Kekasih Allah yang kita rindui.

Cabaran 7 hari Ingat Makna Bacaan Dalam Solat

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Alhamdullilah stok buku ini baru diterima dan stok adalah terhad. Untuk warga Miri yang berminat, sila whatsapp segera 017 370 6530 untuk mendapatkan stok ini kerana ia datang lengkap dengan tandatangan penulis untuk setiap buku.

Bagi yang telah buat pre-order sebelum ini, buku akan dihantar mulai esok yer. In sha Allah dengan niat untuk lebih khusyuk dalam solat, buku ini pasti membantu kerana ia siap dengan Ujian Kendiri bagi memastikan kita benar-benar telah memahami setiap maksud dalam bacaan solat. Untuk yang berminat menyertai Cabaran 7 hari mengingati makna bacaan solat boleh whatsapp 017 370 6530 kerana Batch seterusnya bermula 3 April 2017.

Untuk yang ingin mendapatkan bimbingan kelas Faham Arab Al Quran Tanpa Asas Bahasa Arab di Miri, sila whatsapp segera 017 370 6530. Saya akan datang ke tempat anda. Apa yang diperlukan adalah tindakan anda untuk lebih dekat dengan Al Quran dan menambahkan kekhusyukkan dalam solat. 

Hari Terakhir

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Tepat pada tahun ini pada tahun lepas (2016) merupakan hari terakhirku sebagai penjawat awam dan sebagai pekerja makan gaji. Pejam celik pejam celik terlalu cepat masa berlalu, maka sudah 1 tahun aku memegang kad pesara. Detik ini juga bermulanya perjalananku sebagai seorang surirumah sepenuh masa dan dalam masa yang sama cuba untuk berjinak-jinak dengan dunia perniagaan dari rumah.

Pada hari ini juga merupakan tarikh akhir bagi aku melengkapkan cabaran 44 entri dalam tempoh 20 hari bagi kelas asas penulisan blog. Bulan Mac dan 31 Mac merupakan tarikh yang signifikan pada diriku. Apabila dikatakan hari terakhir, soalan langkah seterusnya? Persiapan menjadi surirumah sepenuh masa sememangnya tiada persediaan kerana jawatan itu telah disandang sejak 15 tahun lepas cuma pengurusan masanya yang berbeza. Persiapan memasuki dunia perniagaan sememangnya "zero". Aku tidak pernah mempunyai sebarang pengalaman menjual sebarang produk sebelum ini walaupun ramai rakan-rakan yang menasihatkan aku agar berniaga secara sambilan terlebih dahulu sebelum bersara pilihan. Namun aku lebih mengenali diriku yang tidak mampu melaksanakan 2 kerja berlainan bidang dalam satu-satu masa serta untuk mengelakkan aku menggunakan masa dan peralatan pejabat untuk melakukan perniagaan sambilan, aku mengambil pendekatan berbeza. Aku sebagai manusia yang lemah memilih untuk memasuki dunia perniagaan selepas aku bergelar pesara.

Perit? Yup perjalanannya memang perit kerana menukar rutin memerlukan masa terutamanya bagi aku yang sebelum ini dibesarkan dengan mentaliti makan gaji untuk kestabilan pendapatan. Tiada lagi pendapatan tetap mengajar aku konsep tawakal yang sebenar. Rezeki selepas bersara tidak lagi bertumpu gaji semata-mata namun ia sebenarnya lebih kepada rezeki kelapangan masa mengikut aturan sendiri, rezeki kesihatan, rezeki kemudahan serta kelapangan menuntut ilmu serta rezeki mempelajari ilmu dan berkongsi pengalaman dengan otai-otai bisnes. 

Hari terakhir untuk menyiapkan 44 entri ini juga aku anggap bukan sebagai pengakhiran sebaliknya sebagai satu permulaan kepada satu pengalaman baru dan semoga aku menjadi lebih istiqamah kerana matlamat sebenar bukan semata-mata ada 44 entri namun tentang mendisplinkan diri untuk mencari masa mengemaskini blog yang baru berusia 29 hari ini. Umur yang masih dalam tempoh pantang dan pelbagai pantang larang. Walaupun telah 365 hari bergelar pesara namun pelbagai ilmu dan pengalaman telah dikutip. Ada yang telah diaplikasi dan tidak kurang juga yang telah dilupai namun ia lumrah dalam tempoh pembelajaran.

Bercakap tentang hari terakhir, kita seharusnya tidak lupa bahawa perjalanan kita di dunia ini juga pasti akan berakhir satu hari nanti. Harinya dirahsiakan Allah kerana Allah mahukan kita sentiasa bersedia setiap waktu. Yang pastinya aku sentiasa leka seolah-olah aku menongkat dunia, betapa kejamnya aku pada diriku sendiri. Pelbagai peringatan telah diberi olehNya namun aku terus leka dan lalai tanpa memikirkan apakah bekalanku di akhir terakhirku bergelar manusia? Kata Allah yang kekal cuma 3 perkara, Ilmu yang bermanfaat, Anak yang soleh dan sedekah jariah. Sudahkah cukup akaunku, aku tidak mahu menjadi manusia muflis di sana. Aku pendosa yang sering kali perlu diperingatkan. Hari terakhir di dunia merupakan permulaan sebenar hidup seorang manusia, bak kata Ustaz Dasuki dalam segmen Mauizati di radio Ikim FM, ramai arwah yang terkejut setelah meninggal dunia kerana kini segala janji dan kata-kata Allah terpampang di depan mata. Ya Allah, jadikalah kesudahan dan hari terakhir kami di muka bumi ini dalam Husnul Khatimah dan dalam keadaan Engkau redha kepada kami dan kami redha denganMu, Ya Allah. 



Thursday, 30 March 2017

Multi Level Pahala

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Setiap daripada kita pastinya mendambakan balasan pahala namun sememangnya jalannya penuh liku dan ranjau terutamanya untuk bertarung dengan musuh utama iaitu diri sendiri. Nafsu yang diberikan Allah bukan untuk dihapuskan namun untuk diurus agar ia dapat dipacu ke jalan yang diredhaiNya.

Perniagaan sememangya menjanjikan 9 daripada 10 keuntungan sebagaimana hadith Nabi SAW. Namun perniagaan yang tidak akan rugi selama-lamanya adalah perniagaan dengan Allah. Bagaimana menjadi usahawan akhirat? Berjual beli dengan Allah? Atau berjual beli kerana Allah. 

Muamalat dalam Islam amat indah namun ia dicemari dengan pelbagai unsur terutamanya riba yang dibenci Allah. Ilmu Allah amat luas dan tidak mampu dipelajari dan dihuraikan walaupun telah bertahun belajar dan sehingga kini masih belajar. Hakikatnya semakin banyak ilmu baru yang kupelajari semakin jahil diri ini kurasakan. Rupanya maksud ilmu bermanfaat adalah ilmu yang bukan sahaja diamalkan malahan ilmu yang dikongsi bersama. Berkongsi ilmu ini adalah salah satu platform untuk menjadi usahawan akhirat dengan menyemai benihnya di dunia dan menuai hasilnya di akhirat kelak. Keuntungannya tidak dapat dinyatakan di dalam penyata bank dan tidak perlu diaudit serta tidak perlu dilaporkan kepada Lembaga Hasil Dalam Negeri untuk dicukaikan. Ia juga tidak tertakluk kepada GST. 

Berkongsi ilmu yang berfaedah dan sekiranya diamalkan oleh pendengar/pembacanya maka si penyampai akan mendapat pahala sama seperti pelaku tanpa mengurangkan pahala pelaku walaupun sedikit. Namun si penyampai ilmu WAJIB memahatkan di dalam hati untuk mengamalkan ilmu yang disampaikan dan bukan sekadar menyampaikan untuk mengelakkan sifat munafik. Ya Allah pilihlah kami untuk menjadi salah seorang pengamal dan penyampai ilmuMu untuk manfaat umat Islam khasnya dan seluruh umat manusia amnya. Pilihlah kami untuk syahid ketika menuntut dan menyampaikan ilmuMu  Ya Allah. Tiada pengakhiran sebaik pengakhiran di jalanMu. 

Perkongsian ilmu adalah perniagaan MLM yang tidak terhitung keuntungannya di sisi Allah namun ia penuh dengan ujian sebagaimana janji Allah dalam Surah Al Mulk ayat 2, hambaNya yang terbaik amalnya yang bakal menerima keuntungan berganda di sana. Percaya kepada perkara ghaib salah satu Rukun Iman yang perlu dihadam sepenuhnya kerana keuntungan bersifat ghaib. Tiada rungutan dan keluhan bagi seorang usahawan akhirat kerana majikannya adalah Yang Maha Berkuasa. Marilah bersama-sama merebut tawaran perniagaan ini dan mohon Allah kekalkan kita dalam keikhlasan.


Produk Pengurusan Berat Badan

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Aku merupakan Pengedar Bebas Herbalife di kawasan Miri dan aku bersama Kelab Nutrisi Happiness Home, Miri mempunyai misi yang sama iaitu menjadikan gaya hidup sihat satu matlamat kerana Kesihatan Adalah Kekayaan Hakiki. Tiada wang ringgit yang mampu membeli kesihatan. Produk Herbalife telah lebih 30 tahun dalam pasaran dan semakin kukuh dengan pelan pemakanan yang bukan semata-mata berfokus kepada penurunan berat badan namun juga sesuai untuk menambahkan berat badan kerana ia merupakan nutrisi dan bukan produk kurus.

Produk Herbalife yang boleh didapati melalui Pengedar Bebas yang berdaftar sahaja untuk memastikan kualiti produk. Terdapat produk palsu di pasaran yang dijual lebih murah dan boleh dibeli secara atas talian. Untuk mengelakkan anda tertipu, jangan berlengah untuk hubungi 017 370 6530 untuk mendapatkan produk anda serta konsultansi PERCUMA. Kami mempunyai pakej-pakej yang bersesuaian dengan bajet anda. Kesihatan satu pelaburan bukan pembaziran.


Perkhidmatan Mencuci Karpet

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Khas untuk warga Miri, kami menawarkan perkhidmatan mencuci karpet samada karpet rumah, karpet kereta mahupun karpet pejabat. Istimewanya perkhidmatan yang ditawarkan adalah anda TIDAK PERLU MENGHANTAR. Kami akan AMBIL, CUCI dan HANTAR ke lokasi anda tanpa sebarang caj pengangkutan.

Harga yang ditawarkan amat kompetetif. Kami juga turut menawarkan perkhidmatan dobi pakaian serta melipat pakaian tertakluk kepada syarat yang ditetapkan.

Jangan berlengah lagi, segera hubungi 017 370 6530 untuk mendapatkan perkhidmatan kami.


Tongkang Pecah

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,



Pemandangan di atas adalah pemandangan biasa setiap kali anakku bermain walaupun telah disediakan playground namun setelah pandai keluar sendiri daripada playground maka padang permainannya adalah di ruang tamu. Ini baru anak seorang, bayangkan rakan-rakan yang mempunyai lebih dari seorang maka pastinya suasananya lebih hebat lagi. Bak kata Pakar Kanak-kanak, rumah yang bersepah dengan mainan walaupun baru seminit dikemaskan bermakna kita mempunyai anak-anak yang sihat dan mampu bermain kerana ramai kanak-kanak di luar sana yang diuji dengan sakit yang teruk hingga mereka tidak mampu bermain.

Bermain adalah dunia kanak-kanak dan kanak-kanak belajar melalui bermain. Janganlah disekat keinginan semulajadi kanak-kanak untuk bermain semata-mata kita inginkan rumah yang sentiasa kemas kerana mereka hanya menjadi kanak-kanak SEKALI SEUMUR HIDUP. Mereka bakal tinggalkan kita suatu hari nanti. Jadikanlah zaman kanak-kanak mereka zaman yang penuh kenangan manis untuk seorang kanak-kanak. "Mummy, mainlah dengan Adam" adalah ungkapan yang lebih 10 kali aku dengar dari mulut anakku. Anak-anak kita sememangnya hanya mahu kita meluangkan masa bermain bersama mereka walaupun sekadar bermain laga kepala. Aku akan sentiasa meminta izin anakku sekiranya aku ada urusan untuk dilakukan sekiranya dia mendesak untuk aku bermain dengannya. Setakat ini cara itu amat berkesan bagi membolehkan aku mempunyai ruang masa seketika untuk menyelesaikan beberapa tugasan sebelum aku mendengar " Mummy dah siap kerja?" setiap 5 minit sekali sehingga akhirnya aku mengalah.

Anakku telah dilatih untuk menyimpan semula setiap permainannya selepas selesai bermain seawal umurnya 1 tahun 5 bulan dengan cara menunjukkan cara menyimpan dan dia akan ikut. Lama-kelamaan ia menjadi tabiat semulajadinya yang akan mengemas semula mainan sebaik selesai bermain atau sekiranya diminta berbuat demikian, alhamdullilah. Sesungguhnya menanam rasa bertanggungjawab di awal usia amat penting kerana anak akan berasa mereka berkemampuan. Sememangnya tidak sekemas mana namun yang perlu diraikan adalah usahanya bukan hasilnya. 

Kita sebagai ibubapa bertanggungjawab memberikan permainan yang membina minda anak-anak seperti puzzle, alat binaan seperti lego dan sebagainya kerana ia membantu membangunkan motor kasar dan motor halus mereka yang amat penting ketika ingin dilatih menulis kelak. Buku yang mempunyai sticker dan perlu ditampal juga merupakan salah satu permainan ilmiah yang membantu motor halus kerana mencabut sticker tanpa koyak juga satu kemahiran yang perlu diterapkan. Ia mungkin nampak remeh namun kesannya amat besar. Warnailah dunia anak-anak kita dengan kepelbagaian mainan, bukan harga yang menjadi keutamaan namun kemahiran yang dipelajari dari setiap permainan. Selain itu, aku juga sering meminta anakku menyedekahkan barang permainan lama yang masih elok untuk memupukkan rasa berkongsi dan mengelakkan rasa keakuan jika dibiarkan berterusan.

Menyukat cinta kita

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Berikut abstrak daripada majlis ilmu pada 11 Julai 2013 bersamaan 2 Ramadhan 1435H Pakar Motivasi Keluarga Dr Robiah K Hamzah.

  • Sukatlah cinta kita kepada Pencipta, utusanNya, keluarga dan diri sendiri;
  • Tanya diri sendiri jika kita LEBIH TAKUT hilang harta, hilang jawatan, hilang keluarga daripada hilang cinta Allah;
  • Adakah cinta keluarga atas perintah Allah atau sebab balasan atau pujian?;
  • Adakah kita ingin membawa keluarga ke syurga hakiki?'
  • Adakah anak kita telah diajar mencintai Rasullulah saw?;
  • Adakah cinta anak kepada kita kerana Allah?;
  • Adakah anak saham akhirat kita?;
  • Sudahkah kita mencintai alam kubur/ alam barzakh?.
Sesungguhnya jawapan ikhlas ku kepada setiap soalan di atas adalah "Aku sendiri tidak pasti namun aku sedang berusaha memperbaiki diri dan keluarga walaupun sering tersasar daripada matlamat." Ya Allah pimpinlah hati-hati kami untuk tetap dan istiqamah di jalanMu. 

  • Bangunkan syurga dalam hati dan keluarga;
  • Diri kita dan keluarga adalah amanah Allah yang akan dipersoalkan kelak;
  • Jadikan rumah kita sebagai benih-benih syurga Allah;
  • Bangunkan cinta kepada malaikat dalam keluarga.
Renung-renungkan dan muhasabah diri agar sentiasa sedar bahawa hakikat sebenar dunia ini adalah sementara dan medan ujian untuk alam yang kekal abadi. Nasihat ini untuk diriku sendiri yang penuh aib dan kelemahan.

Hebatnya cinta Allah

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Tiada cinta sehebat cinta Allah walaupun pelbagai cerita-ceita cinta hebat yang sering kita dengar seperti cinta hebat Shah Jehan mahupun Mohabattein. Nikmat Allah terlalu banyak sepertimana dinyatakan dalam Surah Ar Rahman. Cinta manusia tidak kekal, tidak tulen dan bersifat "plastik". Allah mempunyai 100 rahmat dan Allah cuma turunkan 1 rahmat dan menyimpan 99 lagi rahmat untuk orang-orang yang beriman. Bagi yang sedang menerima ujian, ramai termasuk aku yang tidak dapat baca hikmahNya dan asyik mengeluh sedangkan kita lupa bahawa ujian Allah jua adalah satu nikmat.

Nikmat musibah adalah untuk menambahkan kesabaran dan meningkatkan daya ketahanan diri. Jangan mengeluh kerana ia mungkin menyebabkan kita tidak redha dengan Allah. Disebalik setiap musibah adalah supaya kita lebih dekat dengan Allah. Satu langkah kita mendekatiNya, 1000 langkah Allah mendekati kita. Setinggi mana cinta kita tidak mampu menyaingi cinta Allah. 

Hadith Nabi Saw : Akan tiba zaman di mana manusia lebih suka 5 benda dari benda lain iaitu:-

  • menyayangi makhluk melebihi menyayangi Allah;
  • menyayangi harta/makhluk melebihi perhitungan/hisab Allah;
  • mencintai dosa melebihi taubat;
  • mencintai dunia melebihi akhirat; dan
  • menyukai rumah yang besar hingga lupa rumah terakhir/kecil (kubur)
Semoga Allah pelihara kita semua daripada perkara di atas. Lazimkan ucapan Alhamdullilah di mulut dan serapkan ke hati agar cinta Allah kekal pada kita semua. Jangan sampai kita semua hilang cinta Allah, nauzubillahimin zalik.


Kampung Budaya Sarawak

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Bagi sesiapa yang mempunyai masa yang singkat namun ingin mempelajari sebanyak mungkin ingin mengetahui berkenaan budaya masyarakat Sarawak yang berbilang bangsa dan kaum, maka lawatan ke Kampung Budaya Sarawak adalah wajib. Bagiku dan suami, ini merupakan lawatan kali kedua, dan kali pertama untuk anak kami pada bulan Disember 2014. 

Di dalam Kampung Budaya ini, bukan sahaja terdapat rumah-rumah tradisi pelbagai kaum di Sarawak malahan setiap rumah menyediakan persembahan dan makanan masing-masing yang dicuba dan dirasa secara percuma. Namun ada beberapa permainan yang dikenakan sedikit bayaran minima seperti permainan sumpit. Suamiku tidak terkecuali mencuba skil menyumpit.

Kawasannya amat luas dan memerlukan lebih separuh hari lawatan sehingga kita dapat menyaksikan persembahan kebudayaan di akhir lawatan. Kemudahan surau dan kedai makanan juga turut tersedia di dalam kawasan Kampung Budaya. Kerana terlalu teruja dengan pelbagai tarikan, kita tidak terasa masa yang berlalu dan perut juga turut terisi dengan makanan percuma di setiap rumah tradisi. In sha Allah jika diizinkan Allah ingin kembali ke sini apabila anakku telah besar agar beliau lebih menghayati kepelbagaian budaya sementara kami masih diizinkan untuk bermastautin sementara di bumi Sarawak ini.









Pelayaran Islamik 4.0

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Syukur ke hadrat IIlahi dengan kurniaanya yang tidak pernah putus kepada kami sekeluarga. Pada bulan Mac 2015, kami telah berkesempatan mengikuti Pelayaran Islamik 4.0 dengan destinasi Pulau Pinang - Phuket - Krabi bersama para asatizah seperti Datuk Dr Prof Muhaya, Ustaz Haslin a.k.a Ustaz Bollywood, Ustaz Norhisham Tuan Padang dan Imam Muda Asraf. Niat asal ingin menaiki pelayaran Islamik bersama Datuk Ustaz Kazim Elias namun perancangan Allah lebih baik, berpeluang menimba ilmu dengan 4 orang asatizah hebat. Sesungguhnya perancangan Allah sentiasa yang terbaik.

Kami berpeluang menaiki pelayaran Islamik ini bersama-sama kedua-dua ibubapaku yang dikurnikan kesihatan untuk turut serta. Pelayaran ini sepatutnya menggunakan Kapal Virgo namun atas sebab yang tidak dielakkan telah ditukarkan ke Kapal Libra yang lebih kecil. Ini menyebabkan peserta mempunyai lebihan bayaran kerana saiz kapal yang lebih kecil termasuk kami. Lebihan bayaran tidak dipulangkan dalam bentuk tunai namun dalam bentuk token untuk dibelanjakan di atas kapal. Bagi kami pertukaran kapal ini tidak memberi kesan namun satu hikmah kerana kini kami mempunyai wang untuk berbelanja di atas kapal persiaran mewah ini. Ini merupakan pengalaman pertama kami menaiki kapal persiaran mewah dan mungkin juga yang terakhir. 

Jadual dalam pelayaran tidak terlalu padat namun penuh pengisian yang bermanfaat. Kebanyakan peserta adalah dalam lingkungan umur 30 tahun ke atas sehingga ke warga emas. Pakej yang diberikan turut termasuk sehelai sejadah tebal, 2 helai T-shirt untuk dipakai semasa lawatan luar bagi memudahkan pengecaman kerana jumlah peserta yang ramai. Di Phuket kami telah singgah ke sebuah masjid yang dibina sepenuhnya hasil sumbangan orang ramai dan disediakan makan tengahari secara gotong-royong. Ukhwah masyarakat Islam di sini amat rapat kerana jumlah mereka yang bersifat minoriti. 

Di Krabi, suasana yang amat panas menyebabkan ibuku tidak turut sama dalam lawatan luar. Suasana pantai di Krabi menyebabkan kehidupan malam di sana hidup dengan pelbagai macam hiburan yang biasa menghanyutkan nafsu jika tidak dibendung. Jadi kami membuat keputusan untuk pulang ke kapal lebih awal berbanding tinggal di pantai Krabi. Pilihan di tangan masing-masing.











Pesta Babulang 2015

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Kali ini aku nak berkongsi berkenaan Pesta Babulang kaum Bisaya yang berlangsung di Limbang, Sarawak. Pesta ini adalah bagi meraikan Pesta Menuai oleh Kaum Bisaya. Kami memang berminat untuk mengetahui budaya-budaya tempatan terutamanya di Sarawak yang penuh dengan etnik pelbagai bangsa namun disatukan dengan kesatuan hati. Satu keluarga besar dengan pelbagai kepercayaan dan pegangan hidup boleh hidup dengan harmoni. Kami sekeluarga berpeluang menyaksikan Pesta Babulang untuk kali pertama pada tahun 2015. Untuk tahun 2016, kami tidak dapat menyaksikannya kerana pesta diadakan semasa bulan Ramadhan.

Semasa berlangsungnya pesta ini, pelbagai aktiviti telah dirancang termasuk Lumba Kerbau, pertandingan Kereta Kerbau Berhias, pertandingan masakan tradisional, pertandingan Ratu Cantik serta gerai-gerai yang menjual makanan tempatan. Terdapat juga khemah khas yang didirikan untuk setiap kampung bagi mempromosikan makanan kampung masing-masing. Pertandingan kampung ini juga disediakan. Apa yang mengagumkan adalah penduduk pelbagai peringkat umur turut terlibat dan golongan muda juga tidak ketinggalan. Budaya seperti ini telah semakin pudar di bandar-bandar besar terutamanya di Semenanjung di mana ramai anak muda lebih gemar meniru budaya barat.

Pakaian tradisional yang digayakan oleh Kaum Bisaya ini juga amat menarik namun tiada rezeki untuk membeli kerana tiada saiz untuk anakku. Tujuan kami adalah untuk anak kami merasi sendiri pengalaman melihat kerbau secara langsung dan cuaca panas terik tidak menghalang keseronokan menyaksikan keunikan pesta tersebut.

Kami menetap di Hotel Purnama yang terletak di Pekan Limbang yang jaraknya dalam 15 km ke Kampung Danau di mana pesta berlangsung. Semoga kami berkesempatan untuk menyaksikan Pesta Babulang 2017. 




Wednesday, 29 March 2017

Entri Blog Tertunggak

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan Salam Sejahtera,

Aku bermula sebagai blogger secara berguru bermula 12 Mac 2017 yang lepas melalui kelas secara offline dan online serentak dengan Sifu-sifu hebat Puan Zaila Mohamed dan Puan Masayu Ahmad. Tugasan kelas offline telah diselesaikan termasuk ulasan kelas namun aku masih mempunyai 10 entri tertunggak bagi kelas online yang bakal berakhir tempohnya pada 31 Mac 2017 ini memandangkan aku diwajibkan menyiapkan 44 entri dalam tempoh 20 hari. Kaedah ini adalah untuk membiasakan penulis blog seperti aku untuk sentiasa mengemaskini blog bagi mengelakkan blog bersawang.

Sememangnya niat asalku untuk berblogging untuk menambah pendapatan secara online namun aku membuat keputusan untuk berkongsi pengalaman dan pengetahuan yang tidak seberapa sebagai ladang pahala kerana ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang diamalkan dan ilmu yang disampaikan. Sememangnya dunia blogging ini masih baru padaku namun untuk memupuk minat memerlukan komitmen yang tinggi. Aku mengaku bahawa aku memang agak terkebelakang berbanding rakan-rakan lain namun aku sering mengatakan bahawa aku bukan bersaing dengan orang lain namun dengan diriku sendiri kerana musuh sebenar adalah diri kita sendiri. 

Memberi berbagai alasan untuk tidak menyiapkan entri memang amat mudah termasuklah kerana sibuk kononnya sedangkan sifu ku dengan anak 6 juga mampu mengemaskini bukan 1 blog tetapi 8 blog. Sungguh aku kagum dengan komitmen ibu-ibu dalam kumpulan ABDR, anda memang wanita-wanita hebat. Tangan yang menghayun buaian memang mampu menggoncang dunia. Berilah aku sedikit kemampuan mereka Ya Allah, terlalu banyak vitamin M dalam diriku yang wajib dibunuh serta-merta. Setakat ini sememangnya aku masih menyusur dan diharap aku segera merangkak dan seterusnya berjalan sebelum berlari seiring dengan blogger-blogger otai yang telah lama mewarnai dunia blogging.

Mungkin pengalaman dan pengetahuan yang aku kongsikan tidak mampu merubah kehidupan sesiapa namun diharap dapat membantu walau sekelumit dari segi pengalaman sebagai isteri pelaut, seorang hamba yang pernah diuji untuk mendapat gelaran sebagai mummy serta seorang yang diberi rezeki untuk bermusafir dan menuntut ilmu Allah yang terlalu banyak. It's better late than never. Bak kata Sifuku Puan Zaila a.k.a Mekla, blogging ini bukan untuk mendapat pulangan segera namun dengan izin Allah ia pasti menjadi salah satu platform menambah pendapatan dalam jangka masa panjang, in sha Allah kerana pengikut blog kita bakal menjadi pelanggan jangka panjang a.k.a potential and long term customer.

Mendekati Masjid

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Rezeki bukan setakat duit atau material, jika diukur rezeki setakat duit maka kami sedang diuji dengan ditarik sedikit nikmat duit terutamanya setelah aku bersara pilihan. Bermula dengan kontrak suami tidak bersambung dan selepas disambung kontrak pula mengalami pemotongan gaji sebanyak 20% ditambah pula dengan pemotongan tunggakan LHDN daripada tahun 2008 dan terkini suami tidak lagi dibenarkan ke "offshore" maka tiada lagi elaun "offshore". Namun kami redha dan menganggap bahawa ia salah satu cara Allah menyucikan yang haram sebagaimana yang sering kami doakan dalam sunat dhuha. Namun Allah itu Maha Pemurah, tiada apa yang diambil tanpa diganti dengan lebih baik, kami dikurniakan rezeki dari segi kesihatan, alhamdullilah kami sihat tanpa sebarang sakit serius kecuali batuk dan selsema. Selain itu kami juga dikurniakan rezeki waktu bersama bertiga yang lebih lama kerana suamiku kini bertugas di pejabat sahaja dan lebih masa untuk beliau melakukan tugasan kelas Sarjananya. Anakku dapat bermesra dengan daddy lebih lama dan doaku agar anakku dekat dengan masjid termakbul kerana apabila daddynya ada di rumah, aku akan menyuruh anakku mengikut daddynya ke masjid untuk solat jemaah terutamanya solat subuh, maghrib dan isyak.

Bagiku, kebiasaan untuk bersolat di masjid perlu dimulakan seawal usia agar hatinya lekat dengan masjid. Memang beberapa kali anakku cuba memujuk untuk tidak ke masjid kerana ingin bermain di rumah namun aku katakan bahawa solat di masjid lebih banyak pahala iaitu 27 kali ganda dan malaikat sedang tulis di bahu kanan semua pahalanya. Aku telah memperkenalkan konsep Malaikat Raqib dan Atib padanya agar dia sentiasa tahu bahawa dia sentiasa diperhatikan oleh CCTV Allah. Kalau mummy tak nampak tapi Allah nampak adalah kata-kata yang sering aku pasakkan dalam mindanya. Aku berdoa agar anakku melakukannya kerana Allah dan bukan kerana Mummy suruh. Dilemma seorang isteri pelayar apabila mempunyai anak lelaki adalah kesukaran semasa mahu menyuruh anak lelaki solat semasa kita sedang uzur kerana soalan wajib adalah kenapa mummy tak solat dan mengaji. Sebelum ini sewaktu anakku baru berumur 2 tahun, aku sering berpura-pura solat dengan memakai telekung sewaktu mengajakknya solat setiap kali selepas azan. Namun kini aku telah terangkan bahawa mummy uzur dan tidak boleh solat untuk sementara waktu, pada awalnya dia cakap dia pun uzur jugak, setelah beberapa kali diterangkan bahawa uzur hanya untuk perempuan nampaknya dia telah menerimanya. Alhamdullilah semoga Allah menerima usaha kami yang sedikit ini untuk menjadikan anak kami dekat dengan masjid. Hidayah itu milik mutlakMu Ya Allah, pilihlah kami untuk menerima taufik hidayahMu. Jadikanlah anak kami sebagai hamba dan khalifahMu yang berjaya di dunia dan di akhirat, sesungguhnya hanya dialah harta kami yang tiada ternilai harganya. Perbaikilah setiap urusan berkaitan zuriat keturunan kami.



Mendamba Gelaran Mummy

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Musim cuti sekolah baru sahaja selesai,  sinonim dengannya adalah kenduri kahwin di mana-mana walaupun kini telah ada yang mengadakan kenduri kahwin di luar cuti sekolah. Semua manusia normal pasti mendambakan perkahwinan, ia merupakan fasa selepas fasa remaja. Soalan "Bila nak kahwin?" mula menjadi soalan popular apabila seseorang wanita mencapai umur 25 tahun dan 30 tahun bagi lelaki. Rasanya soalan begini tidak sepopular zaman 90an dulu kerana budaya "bercouple" sekarang seolah-olah telah menjadi wajib dan bukan lagi sesuatu yang pelik. Sesungguhnya ia sesuatu yang perlu diperbetulkan kerana bak kata Datuk Prof Dr Muhaya, jika kita "bercouple" tanpa bertujuan untuk mendirikan rumahtangga dalam masa terdekat maka JANGAN BERCOUPLE kerana ia jalan-jalan mendekati zina.

Alhamdullilah aku ditakdirkan untuk bertemu jodoh di usia 25 tahun dengan seorang lelaki yang terlalu istimewa, kami tidak pernah bercinta dan secara jujurnya kami tidak pernah bersua muka. Hanya panggilan telefon jarak jauh (Amerika - Malaysia) yang menghubungkan kami. Perkenalan bermula secara suka-suka melalui seorang junior sewaktu zaman ITM Segamat yang kini telah bergelar adik iparku di mana kami sebagai senior sering mengusik junior yang mempunyai abang. Hendak dijadikan cerita kami berempat rakan sebilik yang menggelarkan diri kami Along, Angah (aku), Achik dan Adik bergurau untuk bercakap dengan abang junior kami yang menurutnya berada di Amerika kerana berlayar. Bila dikenangkan saat kami berempat bergayut di telefon awam di bawah asrama semata-mata untuk bercakap dengan jejaka yang hanya dikenali melalui suara memang sesuatu yang melucukan. Itulah dunia remaja kami, terlalu manis untuk dikenang. Mungkin sudah jodoh, perkenalan yang bermula di alam maya tanpa internet berakhir ke jinjang pelamin. Sewaktu aku memaklumkan bahawa aku bakal berkahwin, majoriti rakanku terkejut kerana aku tergolong dalam golongan "underdog" tidak pernah "bercouple" maklumlah muka tiada unsur komersil. Namun aku yakin bahawa jodoh pertemuan telah tertulis di Luh Mahfuz.

Setiap kesenangan pasti ada kesusahan dan begitulah sebaliknya sebagaimana dijanjikan Allah, dugaan dan ujian menimpa kami berdua saat kami berdua mengikat tali pertunangan. Pelbagai rintangan kami hadapi, sehingga ke hari kami bakal dinikahkan. Namun sekiranya telah tertulis bahawa jodoh kami berdua maka pernikahan tetap dijalankan sebagaimana dirancang. Kisahnya terlalu peribadi untuk dikongsikan namun aku bersyukur dengan segala ketentuanNya. Ujian dan dugaan yang kami rasa telah berakhir selepas dinikahkan rupanya tidak berakhir di situ. Sekali lagi kami diuji dengan ketiadaan zuriat selama hampir 12 tahun. Pelbagai usaha dan ikhtiar telah kami lakukan samada secara tradisional mahupun moden. Setiap kali kami mendengar berkenaan sesuatu rawatan maka kami akan pergi walaupun jaraknya yang jauh terpencil. Aku pernah disuruh memakan 1 kilo bawang besar mentah sehingga mulutku terasa kebas kerana kepedasannya, alasannya adalah untuk mencuci rahim. Aku redha asalkan ia halal di sisiNya. Memang ramai yang mengatakan aku gila dan bodoh namun demi zuriat untuk suamiku, aku pasrah. Melihat saudara-mara dan rakan-rakan yang kebanyakkan bunting pelamin sememangnya menambahkan lagi bebanan jiwa namun aku kuatkan hati dan pekakkan telinga dengan soalan-soalan "cliche", Bila nak beranak ni? Umur dan lanjut, tak payahlah nak merancang......antara dialog-dialog yang memang telah ku agak akan ditanya terutamanya setiap kali hari raya atau kenduri kahwin. 

Perubatan moden yang memerlukan pemeriksaan darah setiap kali ujian menyebabkan seluruh tanganku lebam-lebam kerana uratku jenis yang halus sehingga menyukarkan untuk mengambil darah kecuali bagi mereka yang pakar. Kami telah mencuba di Hospital Putrajaya, LPPKN, klinik Swasta bersama Hamid Arshat dan juga di Hospital Ipoh. Semua ujian menunjukkan kami normal dan tergolong dalam kumpulan 10% "undetermined causes". Pengambilan hormon menyebabkan berat badanku naik mendadak walaupun tidak makan dengan banyak kerana itulah salah satu kesan sampingan pengambilan hormon kesuburan. Perubatan alternatif pula memaklumkan bahawa kami ada "gangguan" namun kami berfikiran positif dan tidak mahu bersangka buruk. Aku memang pernah beberapa kali menyuarakan kepada suamiku untuk berkahwin lagi kerana aku rasa bersalah tidak mampu merealisasikan impiannya bergelar daddy. Namun suamiku sering mengelakkan dan mengatakan dengan yakin bahawa satu hari nanti kami pasti dapat menimang zuriat darah daging kami sendiri. Cadanganku untuk mengambil anak angkat juga tidak dipersetujuinya kerana beliau bimbang tidak mampu memberi kasih sayang yang sama rata sekiranya kami dikurniakan zuriat sendiri kelak.

Perjuangan menjadi mummy tidak dirasai oleh semua orang, terutamanya mereka yang dianugerahkan kelebihan bunting pelamin dan yang bersalin setiap tahun. Bersyukurlah dengan nikmat yang telah dikurniakan olehNya dan janganlah memandang hina kami yang sedang berjuang. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa peritnya perjuangan itu namun aku bersyukur kerana aku hanya diuji selama 12 tahun sedangkan masih ada yang telah berpuluh tahun masih berdua. Masihkah kita ingat kisah Nabi Zakaria yang diuji untuk mendapat zuriat sedangkan beliau telah tua serta uzur manakala isterinya pula mandul, namun jika Allah berkata "Kun Fayakun' maka jadilah. Aku sememangnya kagum dengan pasangan yang telah berpuluh tahun diuji dengan ketiadaan zuriat namun mereka masih kekal bersama dan itulah nikmat sebenarnya. Kami yang diuji dengan TTC ini juga mempunyai "Secret Group" untuk saling memberi sokongan kepada rakan-rakan senasib kerana hanya yang melaluinya sahaja memahami keperitan dan kepahitan yang dialami.